keturunan prabu siliwangi

) SILSILAH KETURUNAN DARI SILIWANGI
MAHARAJAADIMULYA Puputra
1.Prabu Ciung Wanara
2.Sri Ratu Purbasari
3.Prabu Lingga Hiang
PrabuLingga Hiang BERPUTRA:2
1. Prabu Lingga Wesi
2. Cakrawati
1. Cakrawati PUPUTRA:
1. Kakasih Raja
2. Kian Santang
1. Prabu Lingga Wesi PUPUTRA:
1.Susuk Tunggal Puputra
2.Banyak Larang Puputra
3.Banyak Wangi Puputra
4.Prabu LinggawastuPrabu Mundingkawati (Siliwangi I)Puputra
5.PrabuAnggalarang (Siliwangi II) Puputra
Angga Larang BERPUTRA:3
1. Prabu Siliwangi
2. R. Rangga Pupukan
3. Prabu Jaya Pupukan
ISTRI-ISTRI PRABU SILIWANGI:
1. Nyai. Ambet Kasih (Putri ki Gedeng Kasih)
2. Nyai. Subang Larang (Putri ki Gedeng Tapa)
1.       Prabu LinggawastuPrabu Mundingkawati (Siliwangi I)
2.      Prabu Anggalarang (Siliwangi II)
3.      Parubu Pucuk Umum (Siliwangi III)
4.      Prabu Anggalarang (Siliwangi IV)
5.      Prabu Seda (Siliwangi V)
6.      Prabu Guru Bantangan
7.      Prabu Lingga
8.      Pakuan Panandean Ukur
9.      Dipati Ukur Ageung
10.    Dipati UkurAnom
11.    Dipati UkurDelem Suriadinata
12.    DalemNayadireja (Sontak Dulang)
13.    Raden HajiAbdul Manaf
14.    Raden Saedi
15.    Raden Jeneng
16.    RadenJamblang
17.    RadenBrajayuda Sepuh (Jagasatru I)
18.    Raden HajiAbdul Jabar (Jagasatru II)
19.    RadenBrajayuda Anom (Jagasatru III)
20.    Raden HajiMangkurat Natapradja (H. Abdulmanap)
21.   Sedangkan silsilahZainal Arif, nyambung kepada Syekh Haji Abdul Muhyi di Pamijahan, Tasikmalaya.
Syekh Abdul Muhyi. Di dalam silsilah keturunan Bupati Sukapura, RadenYudanegara I ini disebutkan sebagai anak kedua Raden Tumenggung AnggadipaWiradadaha III dan cucu Raden Adipati Wirawangsa Wiradadaha I, Bupati Sukapurayang memerintah pada paruh pertama abad XVII.
Abdul Muhyi,Syeikh Haji (Mataram, Lombok, 1071 H/1650 M-Pamijahan, Bantarkalong,Tasikmalaya, Jawa Barat 1151 H/1730 M). Ulama tarekat Syattariahdidalam naskah Kitab Istiqlal Thariqah QadariyahNaqsabandiyah juga disebutkan bahwa ada tiga guru tarekat yang diwarisi tasawufPamijahan yaitu: Abdul Qadir Jaelani, Abdul Jabbar dan Abdul Rauf Singkel.Apabila Abdul Qadir Jaelani disebut sebagai ‘wali awal’, maka Abdul Muhyidianggap sebagai ‘wali penutup’. Kedudukan ini memang dibuktikan oleh kenyataanbahwa setelah wafatnya, keturunan Abdul Muhyi tidak lagi menggunakan gelarSyekh. Istilah ‘wali penutup’ memang menjadi pertanyaan, sebab dalam sejarahIslam wali akan tetap ada setiap zaman, tetapi hanya para ‘wali’ yangmengetahui keberadaan seorang ‘wali’.
Sebagaiketurunan raja, tidak banyak disebutkan dalam Kitab Istiqlal Thariqah QadariyahNaqsabandiyah perihal garis silsilah bapak, tetapi dijelaskan di dalam naskahlain yang disebut Sejarah Sukapura, yaitu dari Ratu Galuh. Ayah Syekh Abdul Muhyi yang bernama Lebe Warta Kusumah, yang adalah keturunan ke-6 dariRatu Galuh. Perkawinan Lebe Warta dengan Sembah Ajeng Tangan Ziah melahirkandua orang anak: pertama adalah Syekh Abdul Muhyi dan kedua adalah Nyai Kodrat(menjadi isteri Syekh Khotib Muwahid). Dari Syekh Khotib Muwahid ini SyekhAbdul Muhyi mempunyai hubungan kekerabatan tidak langsung dengan Sultan Pajang,Pangeran Adiwijaya (Jaka Tingkir), karena yang terakhir ini merupakan leluhurSembah Khotib Muwahid.
SilsilahBupati Sukapura menurut naskah Leiden Cod. Or. 7445 secara Genealogi dimulaidari empat orang isteri Syekh Abdul Muhyi, itupun terutama dari isteri yangpertama (Sembah Ayu Bakta) sebagai leluhur para bupati Sukapura dari pihak ibu,adalah putri dari Sembah Dalem Sacaparana.
Selain itu,R. Ajeng Halimah atau disebut juga Ayu Salamah, putri ketiga dari RadenTumenggung Anggadipa Wiradadaha III, penguasa Sukapura (Tasikmalaya) waktu itu,dan juga adik bungsu dari Raden Yudanagara I, adalah juga salah seorang istriSyekh Abdul Muhyi.
“MAKOM PAMIJAHAN TASIKMALAYA” :
SYEKH ABDUL MUHYI PAMIJAHAN
22.    Syekh Abdul Muhyi
23.    Sembah DalemBojong
24.    Sembah EyangSamadien
25.    Sembah EyangAsmadien
26.   Sembah Eyang ZainalArif
27.   EmbahTa’limudin KH. Marjuki (Mama Prabu Cigondewah)
“KETURUNANMAKOM MAHMUD” :
EmbahTa’limudin KH. Marjuki (Mama Prabu Cigondewah) Punya 3 putra:
1. Mama Eyang Adra'i (Putra.1 Mama Prabu Cigondewah )- di Cigondewah
2. Eyang Endah (Putra.2 Mama Prabu Cigondewah )- di Cigondewah
3) Eyang H Pakih (Putra.3 Mama Prabu Cigondewah ) di Cigondewah
“KETURUNAN CIGONDEWAH”:
28.Mama Eyang Adroi ( Putra Pertama  KH.Marjuki/Mama Prabu ) Nikah,Hj.UMI UWAR
(TurunanKe.2 Cigondewah) Puta-Putri Mama Eyang Adroi
1.R.H.Tjetjepabidin ( Putra pertama Mama Eyang ) nikah ,Ibu Hj.Iyay Rokayah bin AkiDopi/Ajengan Tipar ( Sukabumi )
2. Imas Entang mahiyah( Putri Kedua Mama Eyang)  Nikah , Bpk.Entoh suhanda( Bandung )
3.ImasHj. Endeh Ta'jiah. ( Putri ketiga Mama Eyang)  Nikah, Bpk H. AbanSubandi (Turunan Cirebon )
4 Imas Idah widaningsih( PutriKe Empat MamaEyang) Nikah ,Bachrudin ( Bandung )
5.Imas Hj.Napisah ( Putri KeLima Mama Eyang )  Nikah, Bp.H.Abidin  ( Cigondewah )
6.R.H.Asep ( Putra Ke Enam Mama Eyang ) Nikah, Hj.Iyay (
(Turunan Ke.3 Cigondewah )Cucu-Cucu Mama EyangAdroi
1.       Dedy Kurnia  ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra .R.H.Tjetjep abidin ,nikah,Ibu Hj.Iyay Rokayah
2.       Wahyu Wibisana(Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra.R.H.Tjetjep abidin ,nikah ,Ibu Hj.Iyay Rokayah
3.       Endang Subarnas (Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra.R.H.Tjetjep abidin ,nikah ,Ibu Hj.Iyay Rokayah
4.       Ai Kuraesin(Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra.R.H.Tjetjep abidin , nikah ,Ibu Hj.Iyay Rokayah
5.       Dede Rohaeni(Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra.R.H.Tjetjep abidin , nikah ,Ibu Hj.Iyay Rokayah
6.       Lola Suprihatin(Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra.R.H.Tjetjep abidin ,nikah ,Ibu Hj.Iyay Rokayah
7.       Euis rohmah, ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra Imas.Entang mahiyah,Nikah , Bpk.Entoh suhanda
8.       Ade rukmanah( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra Imas.Entang mahiyah,Nikah , Bpk.Entoh suhanda
9.       Deden rukmana, ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra Imas.Entang mahiyah,Nikah , Bpk.Entoh suhanda
10.    Ujang mulyana, ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra Imas.Entang mahiyah, Nikah , Bpk.Entoh suhanda
11.    Agus juhandaya( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra Imas.Entang mahiyah,Nikah , Bpk.Entoh suhanda
12.    Mulkan juhara( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra Imas.Entang mahiyah,Nikah , Bpk.Entoh suhanda
13.    Aceng Makmun ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra.Imas.Hj. Endeh Ta'jiah,Nikah, Bpk H. Aban Subandi
14.    Henny Komala ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra.Imas. Hj. Endeh Ta'jiah,Nikah, Bpk H. Aban Subandi
15.    Deden Komar Priyatna ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra.Imas.Hj. Endeh Ta'jiah,Nikah,Bpk H. Aban Subandi
16.    Asep Machdar ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra.Imas. Hj. Endeh Ta'jiah,Nikah, Bpk H. Aban Subandi
17.    Budi Kusmandar ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra.Imas. Hj. Endeh Ta'jiah,Nikah, Bpk H. Aban Subandi
18.    Syarief Hidayat ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra.Imas.Hj. Endeh Ta'jiah,Nikah, Bpk H. Aban Subandi
19.    Dewi Jayanti( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putri.Imas. Hj. Endeh Ta'jiah, Nikah, Bpk H. Aban Subandi
20.    Endang budiman ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra imas.Idah widaningsih ,Nikah , Bachrudin
21.   Nenyruhyati ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putri  imas.Idah widaningsih,Nikah , , Bachrudin
22.   Ademuhlihat ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra imas.Idah widaningsih, Nikah , ,Bachrudin
23.   Dewirusmiati ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putri Imas. Idah widaningsih , Nikah , ,Bachrudin
24.   Moch.cecepmuhtar ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putra Imas.Idahwidaningsih , Nikah , , Bachrudin
25.    Jejeh zena fauziah( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putri Hj.Napisah,Nikah, Bp.H.Abidin 
26.    Yana Fariza( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putri Imas.Hj.Napisah, Nikah, Bp.H.Abidin 
27.    Agan Ganisa, ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putri Imas.Hj.Napisah, Nikah, Bp.H.Abidin 
28.    Aty Rohaeti, ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putri Imas.Hj.Napisah ,Nikah, Bp.H.Abidin 
29.    Ratih Satianah, ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putri Imas.Hj.Napisah ,Nikah, Bp.H.Abidin 
30.    Ayu Agung Aprilia Rukmiah ( Cucu MamaEyang Adroi ) PutriImas.Hj.Napisah,Nikah, Bp.H.Abidin 
31.    Sugih Sugiana ( Cucu Mama Eyang Adroi ) Putri R. H.Asep ,Nikah,Hj.Iyay
32.    Uup Ulup ( Cucu MamaEyang Adroi ) PutraR.H.Asep , Nikah, Hj.Iyay
33.    Ade Aang ( Cucu MamaEyang Adroi ) PutraR.H.Asep ,Nikah, Hj.Iyay
34.    Putri ( Cucu MamaEyang Adroi ) PutriR.H.Asep,Nikah, Hj.Iyay
35.    Dewi ( Cucu MamaEyang Adroi ) PutriR.H.Asep,Nikah,Aan
               
(Turunan Ke.4.Cigondewah) Cicit-CicitMama Eyang Adroi
1.       Surya Laksmana ( Cicit MamaEyang Adroi )Putra  Dedy Kurnia Nikah Suryatini
2.       Afid hasbullah ( Cicit MamaEyang Adroi) Putra Dedy Kurnia  Nikah Suryatini
3.       Bagza Pratama Wibisana( Cicit MamaEyang Adroi) Putra Wahyu Wibisana Nikah Hj.DedehFaridah
4.       Dhicka Tjipta Wibisana( Cicit MamaEyang Adroi) Putra Wahyu Wibisana Nikah Hj.DedehFaridah
5.       Bayu Hidayat Permana Wibisana(Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Wahyu Wibisana NikahSri Lestari Wisyastuti
6.       Keyla Aura Shefa Wibisana(Cicit Mama Eyang Adroi) Putri Wahyu Wibisana NikahTuti Amaliya Sari
7.       Asep ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Endang Subarnas Nikah Suminah
8.       Ayi( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Endang Subarnas Nikah Suminah
9.       Iin( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Endang Subarnas Nikah Suminah
10.    Toufik Hidayat ( Cicit MamaEyang Adroi) Putra Ai Kuraesin Nikah Ujang Karyana
11.    Bagus ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Dede Rohaeni Nikah Saryanto Yudi
12.    Bimo ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Dede Rohaeni Nikah Saryanto Yudi
13.    Bintang ( Cicit Mama EyangAdroi) Putra Dede Rohaeni Nikah Saryanto Yudi
14.    Pandu ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Dede Rohaeni Nikah Deny
15.    Niko, (Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Euis rohmah Nikah Tjetep Sahroni
16.    Koni(Cicit Mama Eyang Adroi) Putri Euis rohmah Nikah Tjetep Sahroni
17.    Firda, (Cicit Mama Eyang Adroi) Putri Ade rukmanah
18.    Eki a hidayat, ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Deden rukmana Nikah Liya Rukmana
19.    Ishsan rasyid rukmana, ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Deden rukmana Nikah Liya Rukmana
20.    Rafli nuhgraha rukmana( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Deden rukmana Nikah Liya Rukmana
21.    Ninda. (Cicit Mama Eyang Adroi) Putri Ujang mulyana
22.    Aprian ahmadisaputra, (Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Endangbudiman, Nikah Gaharini lies triyanti
23.   Muh.rifky rifai , ( Cicit Mama Eyang Adroi)Putra Endang budiman, Nikah Gaharinilies triyanti
24.   Radita rahman perdana , ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Neny ruhyati. Nikah Anosumarno
25.   Ocxylatoria dwi aryani, ( Cicit Mama Eyang Adroi)Putri Neny ruhyati. Nikah Anosumarno
26.    Ridwan darmawan, (Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Ademuhlihat. Nikah Ati mulyati
27.   Ramdan ramadan, ( Cicit Mama Eyang Adroi)Putra Ade muhlihat. Nikah Atimulyati
28.   Denanda syahnurreza auladi ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra, Dewirusmiati p, Nikah Dede ubay auladi
29.   Debylla qaranusheva auladi , ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putri Dewi rusmiati p, Nikah Dedeubay auladi
30.   Devia rezka mauladika auladi , ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putri Dewi rusmiati p, Nikah Dedeubay auladi
31.    Decyka divanaputri auladi, ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putri Dewirusmiati p, Nikah Dede ubay auladi
32.    Ikhsan, ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Moch.cecepmuhtar, Nikah Nanin
33.    EkaRatnaningrum (Cicit Mama Eyang Adroi ) Putra Aceng Makmun
34.    MuhammadIrfan Makmun (Cicit Mama Eyang Adroi)PutraAceng Makmun          
35.    .Cahya Kamila Fauziah ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Jejeh zena fauziah
36.    Evan Sandysa Rochmana ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Agan Ganisa
37.    Jovan Mahardika Rochmana ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putra Ratih Satianah
38.    Hazel Adhika ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putri  Aty Rohaeti
39.    Elvaretta Bintang Amira ( Cicit Mama Eyang Adroi) Putri Ayu Agung Aprilia Rukmiah
(TurunanKe.5.Cigondewah) Kapi buyut Mama Eyang Adroi
Cut Nabila Safiya Azzahra Putri Muhammad Irfan Makmun ( Kapi Buyut )
Bintang Putri Muhammad Irfan Makmun( Kapi Buyut )

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Kearifan Lokal yang Selalu Dicurigai

Ajaran kejawen, dalam perkembangan sejarahnya mengalami pasang surut. Hal itu tidak lepas dari adanya benturan-benturan dengan teologi dan budaya asing (Belanda, Arab, Cina, India, Jepang, AS). Yang paling keras adalah benturan dengan teologi asing, karena kehadiran kepercayaan baru disertai dengan upaya-upaya membangun kesan bahwa budaya Jawa itu hina, memalukan, rendah martabatnya, bahkan kepercayaan lokal disebut sebagai kekafiran, sehingga harus ditinggalkan sekalipun oleh tuannya sendiri, dan harus diganti dengan “kepercayaan baru” yang dianggap paling mulia segalanya. Dengan naifnya kepercayaan baru merekrut pengikut dengan jaminan kepastian masuk syurga. Gerakan tersebut sangat efektif karena dilakukan secara sistematis mendapat dukungan dari kekuatan politik asing yang tengah bertarung di negeri ini.

Selain itu “pendatang baru” selalu berusaha membangun image buruk terhadap kearifan-kearifan lokal (baca: budaya Jawa) dengan cara memberikan contoh-contoh patologi sosial (penyakit masyarakat), penyimpangan sosial,  pelanggaran kaidah Kejawen, yang terjadi saat itu, diklaim oleh “pendatang baru” sebagai bukti nyata kesesatan ajaran Jawa. Hal itu sama saja dengan menganggap Islam itu buruk dengan cara menampilkan contoh perbuatan sadis terorisme, menteri agama yang korupsi, pejabat berjilbab yang selingkuh, kyai yang menghamili santrinya, dst.

 Tidak berhenti disitu saja, kekuatan asing terus mendiskreditkan manusia Jawa dengan cara memanipulasi atau memutar balik sejarah masa lampau. Bukti-bukti kearifan lokal dimusnahkan, sehingga banyak sekali naskah-naskah kuno yang berisi ajaran-ajaran tentang tatakrama, kaidah, budi pekerti yang luhur bangsa (Jawa) Indonesia kuno sebelum era kewalian datang, kemudian dibumi hanguskan oleh para “pendatang baru” tersebut. Kosa kata Jawa juga mengalami penjajahan, istilah-istilah Jawa yang dahulu mempunyai makna yang arif, luhur, bijaksana, kemudian dibelokkan maknanya menurut kepentingan dan perspektif subyektif disesuaikan dengan kepentingan “pendatang baru” yang tidak suka dengan “local wisdom”. Akibatnya; istilah-istilah seperti; kejawen, klenik, mistis, tahyul mengalami degradasi makna, dan berkonotasi negatif. Istilah-istilah tersebut “di-sama-makna-kan” dengan dosa dan larangan-larangan dogma agama; misalnya; kemusyrikan, gugon tuhon, budak setan, menyembah setan, dst. Padahal tidak demikian makna aslinya, sebaliknya istilah tersebut justru mempunyai arti yang sangat religius sbb;

Klenik : merupakan pemahaman terhadap suatu kejadian yang dihubungkan dengan hukum sebab akibat yang berkaitan dengan kekuatan gaib (metafisik) yang tidak lain bersumber dari Dzat tertinggi yakni Tuhan Yang Maha Suci. Di dalam agama manapun unsur “klenik” ini selalu ada.

Mistis : adalah ruang atau wilayah gaib yang dapat dirambah dan dipahami manusia, sebagai upayanya untuk memahami Tuhan Yang Maha Kuasa. Dalam agama Islam ruang mistik untuk memahami sejatinya Tuhan dikenal dengan istilah tasawuf.

Tahyul : adalah kepercayaan akan hal-hal yang gaib yang berhubungan dengan makhluk gaib ciptan Tuhan. Manusia Jawa sangat  mempercayai adanya kekuatan gaib yang dipahaminya sebagai wujud dari kebesaran Tuhan Sang Maha Pencipta.  Kepercayaan kepada yang gaib ini juga terdapat di dalam rukun Islam.

Tradisi : dalam tradisi Jawa, seseorang dapat mewujudkan doa dalam bentuk lambang atau simbol. Lambang dan simbol dilengkapi dengan sarana ubo rampe sebagai pelengkap kesempurnaan dalam berdoa. Lambang dan simbol juga mengartikan secara kias bahasa alam yang dipercaya manusia Jawa sebagai bentuk isyarat akan kehendak Tuhan. Manusia Jawa akan merasa lebih dekat dengan Tuhan jika doanya tidak sekedar diucapkan di mulut saja (NATO: not action talk only), melainkan dengan diwujudkan dalam bentuk tumpeng, sesaji dsb sebagi simbol kemanunggalan tekad bulat. Maka manusia Jawa dalam berdoa melibatkan empat unsur tekad bulat yakni hati, fikiran, ucapan, dan tindakan. Upacara-upacara tradisional sebagai bentuk kepedulian pada lingkungannya, baik kepada lingkungan masyarakat manusia maupun masyarakat gaib yang hidup berdampingan, agar selaras dan harmonis dalam manembah kapada Tuhan.

Bagi manusia Jawa, setiap rasa syukur dan doa harus diwujudkan dalam bentuk tindakan riil (ihtiyar) sebagai bentuk ketabahan dan kebulatan tekad yang diyakini dapat membuat doa terkabul. Akan tetapi niat dan makna dibalik tradisi ritual tersebut sering dianggap sebagai kegiatan gugon tuhon/ela-elu, asal ngikut saja,  sikap menghamburkan, dan bentuk kemubadiran, dst.

Kejawen : berisi kaidah moral dan budi pekerti luhur, serta memuat tata cara manusia dalam melakukan penyembahan tertinggi kepada Tuhan Yang Maha Tunggal. Akan tetapi, setelah abad 15 Majapahit runtuh oleh serbuan anaknya sendiri, dengan cara serampangan dan subyektif, jauh dari kearifan dan budi pekerti yg luhur, “pendatang baru” menganggap ajaran kejawen sebagai biangnya kemusyrikan, kesesatan, kebobrokan moral, dan kekafiran. Maka harus dimusnahkan. Ironisnya, manusia Jawa yang sudah “kejawan” ilang jawane, justru mempuyai andil besar dalam upaya cultural assasination ini. Mereka lupa bahwa nilai budaya asli nenek moyang mereka itulah yang pernah membawa bumi nusantara ini menggapai masa kejayaannya di era Majapahit hingga berlangsung selama lima generasi penerus tahta kerajaan.

Ajaran Tentang Budi Pekerti, Menggapai Manusia Sejati

Dalam khasanah referensi kebudayaan Jawa dikenal berbagai literatur sastra yang mempunyai gaya penulisan beragam dan unik. Sebut saja misalnya; kitab, suluk, serat, babad, yang biasanya tidak hanya sekedar kumpulan baris-baris kalimat, tetapi ditulis dengan seni kesusastraan yang tinggi, berupa tembang yang disusun dalam bait-bait atau padha yang merupakan bagian dari tembang misalnya; pupuh, sinom, pangkur, pucung, asmaradhana dst. Teks yang disusun ialah yang memiliki kandungan unsur pesan moral, yang diajarkan tokoh-tokoh utama atau penulisnya, mewarnai seluruh isi teks.

Pendidikan moral budi pekerti menjadi pokok pelajaran yang diutamakan. Moral atau budi pekerti di sini dalam arti kaidah-kaidah yang membedakan baik atau buruk segala sesuatu, tata krama, atau aturan-aturan yang melarang atau menganjurkan seseorang dalam menghadapi lingkungan alam dan sosialnya. Sumber dari kaidah-kaidah tersebut didasari oleh keyakinan, gagasan, dan nilai-nilai yang berkembang di dalam masyarakat yang bersangktan. Kaidah tersebut akan tampak dalam manifestasi tingkah laku dan perbuatan anggota masyarakat.

Demikian lah makna dari ajaran Kejawen yang sesungguhnya, dengan demikian dapat menambah jelas  pemahaman terhadap konsepsi pendidikan budi pekerti yang mewarnai kebudayaan Jawa. Hal ini dapat diteruskan kepada generasi muda guna membentuk watak yang berbudi luhur dan bersedia menempa jiwa yang berkepribadian teguh. Uraian yang memaparkan nilai-nilai luhur dalam kebudayaan masyarakat Jawa yang diungkapkan diatas dapat membuka wawasan pikir dan hati nurani bangsa bahwa dalam masyarakat kuno asli pribumi telah terdapat seperangkat nilai-nilai moralitas yang dapat diterapkan untuk mengangkat harkat dan martabat hidup manusia.

Dua Ancaman Besar dalam Ajaran Kejawen
Dalam ajaran kejawen, terdapat dua bentuk ancaman besar yang mendasari sikap kewaspadaan (eling lan waspada), karena dapat menghancurkan kaidah-kaidah kemanusiaan, yakni; hawanepsu dan pamrih. Manusia harus mampu meredam hawa nafsu atau nutupi babahan hawa sanga. Yakni mengontrol nafsu-nafsunya yang muncul dari sembilan unsur yang terdapat dalam diri manusia, dan melepas pamrihnya.

Dalam perspektif kaidah Jawa, nafsu-nafsu merupakan perasaan kasar karena menggagalkan kontrol diri manusia, membelenggu, serta buta pada dunia lahir maupun batin. Nafsu akan memperlemah manusia karena menjadi sumber yang memboroskan kekuatan-kekuatan batin tanpa ada gunanya. Lebih lanjut, menurut kaidah Jawa nafsu akan lebih berbahaya karena mampu menutup akal budi. Sehingga manusia yang menuruti hawa nafsu tidak lagi menuruti akal budinya (budi pekerti). Manusia demikian tidak dapat mengembangkan segi-segi halusnya, manusia semakin mengancam lingkungannya, menimbulkan konflik, ketegangan, dan merusak ketrentaman yang mengganggu stabilitas kebangsaan

NAFSU

 
Hawa nafsu (lauwamah, amarah, supiyah) secara kejawen diungkapkan dalam bentuk akronim, yakni apa yang disebut M5 atau malima; madat, madon, maling, mangan, main; mabuk-mabukan, main perempuan, mencuri, makan, berjudi. Untuk meredam nafsu malima, manusia Jawa melakukan laku tapa atau “puasa”. Misalnya; tapa brata, tapa ngrame, tapa mendhem, tapa ngeli.

Tapa brata ; sikap perbuatan seseorang yang selalu menahan/puasa hawa nafsu yang berasal dari lima indra. Nafsu angkara yang buruk yakni lauwamah, amarah, supiyah.

Tapa ngrame; adalah watak untuk giat membantu, menolong sesama tetapi “sepi” dalam nafsu pamrih yakni golek butuhe dewe.

Tapa mendhem; adalah mengubur nafsu riak, takabur, sombong, suka pamer, pamrih. Semua sifat buruk dikubur dalam-dalam, termasuk “mengubur” amal kebaikan yang pernah kita lakukan kepada orang lain, dari benak ingatan kita sendiri. Manusia suci adalah mereka yang tidak ingat lagi apa saja amal kebaikan yang pernah dilakukan pada orang lain, sebaliknya selalu ingat semua kejahatan yg pernah dilakukannya.

Tapa ngeli, yakni menghanyutkan diri ke dalam arus “aliran air sungai Dzat”, yakni mengikuti kehendak Gusti Maha Wisesa. “Aliran air” milik Tuhan, seumpama air sungai yang mengalir menyusuri sungai, mengikuti irama alam, lekuk dan kelok sungai, yang merupakan wujud bahasa “kebijaksanaan” alam. Maka manusia tersebut akan sampai pada muara samudra kabegjan atau keberuntungan. Berbeda dengan “aliran air” bah, yang menuruti kehendak nafsu akan berakhir celaka, karena air bah menerjang wewaler kaidah tata krama, menghempas “perahu nelayan”, menerjang “pepohonan”, dan menghancurkan “daratan”.



PAMRIH

 
     Pamrih merupakan ancaman ke dua bagi manusia. Bertindak karena pamrih berarti hanya mengutamakan kepentingan diri pribadi secara egois. Pamrih, mengabaikan kepentingan orang lain dan masyarakat. Secara sosiologis, pamrih itu mengacaukan (chaos) karena tindakannya tidak menghiraukan keselarasan sosial lingkungannya.  Pamrih juga akan menghancurkan diri pribadi dari dalam, kerana pamrih mengunggulkan secara mutlak keakuannya sendiri (istilahnya Freud; ego). Karena itu, pamrih akan membatasi diri atau mengisolasi diri dari sumber kekuatan batin. Dalam kaca mata Jawa, pamrih yang berasal dari nafsu ragawi akan mengalahkan nafsu sukmani (mutmainah) yang suci. Pamrih mengutamakan kepentingan-kepentingan duniawi, dengan demikian manusia mengikat dirinya sendiri dengan dunia luar sehingga manusia tidak sanggup lagi untuk memusatkan batin dalam dirinya sendiri. Oleh sebab itu pula, pamrih menjadi faktor penghalang bagi seseorang untuk mencapai “kemanunggalan” kawula gusti.

     Pamrih itu seperti apa, tidak setiap orang mampu mengindentifikasi. Kadang orang dengan mudah mengartikan pamrih itu, tetapi secara tidak sadar terjebak oleh perspektif subyektif yang berangkat dari kepentingan dirinya sendiri untuk melakukan pembenaran atas segala tindakannya. Untuk itu penting Sabdalangit kemukakan bentuk-bentuk pamrih yang dibagi dalam tiga bentuk nafsu dalam perspektif KEJAWEN :

    Nafsu selalu ingin menjadi orang pertama, yakni; nafsu golek menange dhewe; selalu ingin menangnya sendiri.
    Nafsu selalu menganggap dirinya selalu benar; nafsu golek benere dhewe.
    Nafsu selalu mementingkan kebutuhannya sendiri; nafsu golek butuhe dhewe. Kelakuan buruk seperti ini disebut juga sebagai aji mumpung. Misalnya mumpung berkuasa, lantas melakukan korupsi, tanpa peduli dengan nasib orang lain yang tertindas.

Untuk menjaga kaidah-kaidah manusia supaya tetap teguh dalam menjaga kesucian raga dan jiwanya, dikenal di dalam falsafah dan ajaran Jawa sebagai lakutama, perilaku hidup yang utama. Sembah merupakan salah satu bentuk lakutama, sebagaimana di tulis oleh pujangga masyhur (tahun 1811-1880-an) dan pengusaha sukses, yang sekaligus Ratu Gung Binatara terkenal karena sakti mandraguna, yakni Gusti Mangkunegoro IV dalam kitab Wedhatama (weda=perilaku, tama=utama) mengemukakan sistematika yang runtut dan teratur dari yang rendah ke tingkatan tertinggi, yakni catur sembah; sembah raga, sembah cipta, sembah jiwa, sembah rasa. Catur sembah ini senada dengan nafsul mutmainah (ajaran Islam) yang digunakan untuk meraih ma’rifatullah, nggayuh jumbuhing kawula Gusti. Apabila seseorang dapat menjalani secara runtut catur sembah hingga mencapai sembah yang paling tinggi, niscaya siapapun akan mendapatkan anugerah agung menjadi manusia linuwih, atas berkat kemurahan Tuhan Yang Maha Kasih, tidak tergantung apa agamanya.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

DASAR MEMPELAJARI ILMU JAWA

Dalam proses mencari jati diri ini tidak mudah, karena memerlukan ketekunan dan kesabaran yang luar biasa dalam melatih diri untuk tirakat, yaitu tidak boleh melanggar aturan-aturan yang telah ditentukan, misalnya harus menghindari perbuatan maksiat dan sejenisnya. Dalam tahap ini harus ada guru pembimbing dari manusia.

Proses ini meliputi perjalanan spiritual untuk menemukan kembaran diri, yaitu sedulur papat limo pancer kakang kawah adi ari-ari. Ini merupakan pembentukan wadah atau pondasi yang kokoh agar kuat dalam menerima ilmu apapun nantinya. Jika tidak melakukan langkah awal ini, maka dikhawatirkan orang yang belajar ilmu jawa akan dikendalikan oleh ilmu mereka sendiri nantinya dan ini bisa berakibat tidak baik, misalnya akan menjadi orang jahat atau bisa juga bingung dan linglung, bahkan bisa gila.

Kenapa kalau sudah menemukan jadi diri dianggap aman ketika mendapat ilmu kesaktian lainnya? Karena jika sudah berhasil menemukan jati diri, maka gurunya sudah bukan manusia lagi, melainkan guru sejati yang ada pada diri sendiri. Dalam istilah jawa disebutkan Guru Sejati Dumunung Ono Ing Telenging Ati, artinya guru yang akan kita tanya ataupun yang akan selalu mengingatkan kita adalah hati kita sendiri yang sudah kita kenali.

Bagaimana caranya guru sejati mengingatkan atau menjawab pertanyaan kita? Inilah misteri yang paling dicari dan paling dibutuhkan oleh semua orang. Guru sejati adalah roh yang memiliki wujud dan bisa diajak berdialog dengan kita, tidak bisa diajak dialog oleh orang lain, wajahnya juga seperti kita, yang bisa menemuinya hanya kita sendiri.

Dalam istilah jawa guru sejati disebut kakang kawah, yaitu saudara tertua yang selalu mengajak berbuat baik. Dalam wujud fisik, kakang kawah adalah air ketuban yang pecah sebelum kita lahir untuk memberikan jalan kepada si jabang bayi, kemudian disusul bayi atau pancer, selanjutnya disusul ari-ari atau batur, yang berstatus sebagai adik karena keluarnya paling terakhir.

Menurut para pakar ilmu kejawen, kakang kawah dan adi ari-ari jumlahnya ada empat dan wajahnya semuanya seperti kita, masing-masing menempati empat penjuru mata angin, yang paling tua kakang kawah berada di timur, dan yang lainnya berada di selatan, barat dan utara, kemudian yang di tengah adalah pancer atau kita sendiri. Mereka berkumpul menghadap kearah kita dengan tujuan menjaga kita oleh perintah Gusti engkang murbeng dumadi, yaitu Tuhan yang maha esa.

Jika kita sudah gawok ( sudah mengenal mereka), kita bisa berdialog dengan mereka kapanpun dan dimanapun, karena mereka selalu menemani kita sejak dalam kandungan hingga mengantarkan kita menghadap yang maha kuasa kelak.

Keempat saudara kita ini menempati dimensi alam yang berbeda-beda, kakang kawah berada di dimensi tertinggi, yaitu berada di posisi paling atas dan lebih tinggi dari segala makhluk ciptaan tuhan lainnya. Kakang kawah inilah yang menjadi target utama untuk kita temui. Jika sudah pernah menemui kakang kawah di langit tertinggi yang dalam bahasa jawa disebut awang-awang uwung-uwung, maka kita bisa melihat semua makhluk-makhluk yang berada di level dibawahnya, seperti adi ari-ari dan ribuan alam gaib lainya.

Menurut para pakar ilmu kejawen, jika sudah berada di level ini kita dengan mudah bisa menemuai adi ari-ari, dan jika kita bisa menyatukan mereka dengan diri kita, maka kita memperoleh sabdo pandito ratu, yaitu kesaktian yang tiada tandingannya, bahkan apapun yang kita ucapkan bisa terkabul atas kehendak yang maha kuasa, kurang lebih begitu.

Ritual orang-orang jawa untuk menemui sedulur papat limo pancer ini dilakukan dengan cara rogosukmo, yaitu proses melepas sukma keluar dari tubuh untuk berangkat menuju alam roh yang berada di papan paling atas, dimana akan melintasi alam jin, alam kubur, dan ribuan alam ciptaan tuhan lainnya dengan kecepatan kilat menembus sinar menyilaukan dan tidak boleh berhenti hingga sampai bertemu dengan guru sejati di alam paling atas tersebut. Rogosukmo dilaksanakan dengan bertapa tengah malam menghadap ke arah timur dengan memusatkan segenap rasa dan pikiran ke dalam batin, karena mereka mertopo ing sajroning sir, yaitu mereka berkumpul di dalam hati kita.Tapi ritual ini tidaklah mudah, karena memerlukan ketekunan dan kesabaran dalam duduk bersila.

Jika sudah mencapai titik kesempurnaan ketika sedang bersemedi atau bersila, maka kita akan mulai merasakan perpindahan alam, dimana kita mulai melihat penampakan alam yang samar, kemudian semakin jelas dan diikuti munculnya sebuah sinar kecil dan kemudian membesar hingga membelalakkan mata sampai kita terhisap kedalamnya sehingga terbawa dan menembus sinar itu dengan kecepatan yang mendebarkan jantung. Dan sampailah kita disuatu tempat yang paling akhir. Disitulah kita akan bertemu dengan jatidiri kita yang sesungguhnya. Berikutnya kita bisa menemui saudara-saudara sejati yang lainnya yang berada di dimensi di bawahnya, dan juga bisa memasuki berbagai alam gaib lain-lainnya.

Jika sudah berhasil menemui sedulur papat limo pancer dan bisa berdialog dengan sempurna dengannya, maka barulah kita bisa belajar memperdalam ilmu-ilmu ghaib lainnya, karena menurut tradisi jawa, menemui sedulur papat limo pancer merupakan modal dasar atau pelajaran awal dalam menyiapkan wadah yang kokoh untuk menerima segala ilmu, sehingga seseorang tidak akan di kuasai atau dikendalikan oleh ilmunya sendiri nantinya.

Cara yang dilakukan sebelum memulai semua ilmu jawa guna untuk memperkuat pondasi awal agar jiwa dan raga dapat kuat menerima semua ilmu yang akan di terima atau di pelajari..

Berikut caranya:

Puasa Weton:puasa weton ialah puasa pada hari kelahiran anda,sebagai contoh jika anda lahir pada hari senin legi maka anda memulai puasa pada hari sabtu paing sampai dengan selasa paing.Pada hari sabtu puasa di mulai jam 16.30 dan berbuka pada jam 18.00 dan pada hari berikutnya puasa seperti biasa dengan saur dan berbuka seperti puasa romadhon.sebelum puasa di awali dengan mandi kembang liman yang di tambah dengan 7lembar daun ringin
dimaksutkan agar jiwa raga kita benar''suci.
adapun mantra sebelum mandi kramas ialah:
Niat ingsun adus banyu bumi suci sraga suci sukma suci
nurkencono katonku nurmuhamad cahyoku
lan ngedusi badan sedulur papat kalima pancerku.
keturunan wijining awet enom.
Allahhuakbar(sambil air siramkan dari atas kepala)
Allahhuakbar (sambil air siramkan dari atas kepala)
Allahhuakbar (sambil air siramkan dari atas kepala)
kemudian jika sudah membaca mantra lalu mandi seperti biasa.

Doa sebelum memulai puasa kelahiran
Niat ingsun pasa ngapit kelahiran kelawan tulung dina telung bengi tanpo ti pati mangan lan ngumbe yen durung kasedya apa sing dadi kasedyaku
 
Setiap malam wajib melakukan shalat Hajat dan setelah selesai shalat wajib melanjutkan dengan wiridan.
doa wiridnya yaitu:
sirulloh , dhat tulloh
sipat tullah,khiblat tullah
ujud tullah. (100x)
Dilanjutkan dengan:
kakakng kawah adi ari-ari
kakang pembarep adiku ragil
pangaribowo,prabowo
kumayang jatiku...(100x) tak jalok gawemu,ewang ewangono .......(apa yang di minta.terserah.tetapi mintalah untuk bisa bertemu dengan guru sejati anda sendiri/kumayang jati anda)

Dilanjutkan dengan membaca mantra untuk bisa bertemu guru sejati anda:
bismillahirohmanirrohim 3x
kitab kolo murtape sapa kang kelangan
kitab kolo murtape kejobo aku dhewe
sing nalikane sun dumunung ing adam
wiwit sesasi tumeka sangang sasi ,mboso sun lahir nangis
jejeritan golek jimat ingsun pribadi .
sapa kang jokuk iku kejaba gusti kang maha agung .
mbasa sun di ganti kopek,sun wes lali mula wedarno
aku pingin ketemu karo sukma sedjatiku
seka ngersane sukma kawekas.3x

mantra diatas di baca paling sedikitnya 100x dan kalau mampu baca sebanyak''nya

Mantra mandi setelah melakukan puasa weton,melakukan mandi harus tepat pada jam12malam pada hari terakhir puasa
niat mandinya adalah
sakehek kitab agung kabeh
sopo ndelu sapa ngrungu
teka welas teka asih kabeh,marang jiwa ingsun ,ana gunung tanpo angin.angin,angin letik
untuku syahadat wolu
rambutku syahadat sholawat
awakku bulu bangah ...(nyiduka ir pertam baca Allahhuakbar,nyiduk kedua baca Allahuakbar,nyiduk ketiga Allahuakbar ,di guyur dari atas kepala ,setelah itu mandi biasa)

pada hari kedua puasa di wajibkan untuk menyiapkan sesaji di dalam kamar,di mulai pada sorehari pukul17.00jangan buang sesaji sampai anda selesai berpuasa.
adapun sesaji adalah:
- kembang setaman.
- 1bubur merah,1bubur putih yang di taruh dalam takir(tempat yng di buat dari daun pisang).
- 1cangkir kopi pahit,1cangkir kopi manis,1cangkir teh pahit,1cangkir teh manis.
- bakar kemenyan atau dupa.
 
semua lelaku itu di lakukan sebanyak7 weton atau 7x hari kelahiran dan tidak boleh putus.
setelah anda melewati tahapan ini barulah anda boleh mempelajari berbagi ilmu jawa yang ada,
di karenakan jiwa dan raga anda sudah siap,dan sedulur papat kalima pancer anda akan menyertai anda
membantu serta membimbing anda sehingga setiap ilmu yang ada pelajari dapat berhasil dengan sempurna.
biasakan anda untuk senantiasa menyucikan diri dan menjauhi dosa''yang dilarang agama dan
memperbanyak ibadah malam serta berserah kepada ALLAH karna itu semua akan membantu ,

mempercepat anda mendapat tingkatan spiritual yang baik.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS